Rosario Sebagai Pusat Devosi kepada Bunda Maria

6 10 2005

(Narasumber: Suster Marta, MASF dan Paulleta. Host: Theofilus dan Andre)

rosario.jpgTheo: Rekan setia, seperti yang kita ketahui bersama tepat pada tanggal 7 Oktober besok kita semua umat Katolik memperingati peristiwa Bunda Maria yang diangkat oleh Gereja sebagai ratu Rosari. Oleh karena itu maka pada setiap bulan Oktober diperingati sebagai bulan rosario oleh umat katolik diseluruh dunia, berkenaan dengan hal itu maka pada kesempatan malam hari ini kita akan mengulas tentang “Bulan Rosario”. Kami perkenalkan  Sr. Marta MASF beliau adalah seorang Pembina Legio Maria di Gereja. Dan juga menemani kita disini serbagai nara sumber  yaitu Bapak Paulleta, anggota kelompok Legio Maria Di Paroki St. Petrus dan Paulus Dahor. Saya mulai dari Sr Martha. Suster berasal dari bahasa apa dan apa makna kata Rosario itu ?
Sr. Marta: Rosario berasal dari bahasa latin yaitu “Rosarium” yang berarti taman/karangan bunga mawar. Kata ini menyimbolkan: Pertama: Ungkapan doa kita yang tulus terhadap Bunda Maria, bagaikan mawar indah yang harum mewangi. Kedua: Menunjukkan keunggulan Bunda Maria diantara wanita dan umat beriman pada  umumnya, sebab ia penuh rahmat, ratu para perawan dan bunda Yesus.

Theo: Bisa diceritakan bagaimana sejarah Doa Rosario itu ?
Sr. Marta: Jika dilihat dari sejarah. Pada abad pertengahan, ada banyak biarawan monastic yang tidak mampu berbahasa Latin, sehingga mereka kesulitan mengikuti doa offisi (mendaraskan mazmur). Maka mereka mengganti doa offisi dengan mendaraskan 150 kali doa Bapa Kami. Jumlah doa Bapa Kami itu dihitung dengan seuntai tali manik-manik atau tali berikat-ikat. Tali itu disebut Pater Noster (Bapa Kami). Seiring dengan perkembangan devosi umat kepada bunda Maria, maka kebiasaan mendoakan Bapa Kami dengan manik-manik itu bergeser kepada doa Salam Maria. Doa Salam Maria didaraskan dan dihitung dengan menggunakan tali Pater Noster. Rangkaian doa Salam Maria yang didoakan 150 kali itu disebut “Psalterium Marianum”, artinya Kitab Mazmur Maria. Seratus lima puluh Salam Maria terbagi atas 15 sepuluhan yang masing-masing didahului doa Bapa Kami sebagai antiphon dan ditutup Kemuliaan sebagai doa tanggapan. Rosario kemudian berperan sebagai peniru sekaligus pengganti offisi kaum biarawan yang tidak bisa membaca. Nah sejak abad XII, doa salam Maria mulai diulang – ulang untuk mengenang 5 sukacita Maria yaitu :

  • kabar dari malaikat
  • kelahiran Yesus
  • kebangkitan Yesus
  • kenaikan Yesus dan pengangkatan Maria ke surga.

Pada abad XIII, lima suka cita Maria itu ditambah dengan penampakan Tuhan dengan kepada bangsa2 kafir, Pentakosta, kunjungan Maria kepada Elisabet, sehingga menjadi 7 suka cita Maria.           

Kemudian pada abad XV, daftar presidia yang ditetapkan sebagai landasan doa rosario makin dikenal dimana-mana seiring dengan ditemukannya mesin cetak. Buku kecil yang dicetak di Ulm (Jerman) tahun 1483 menganjurkan tiga rangkaian gambar, masing-masing memuat lima lukisan tersendiri, yaitu 5 sukacita Maria, 5 penumpahan darah Yesus dan 5 suka cita Maria setelah kebangkitan Yesus. Jadi Inilah ke-15 peristiwa Rosario yang kita kenal hingga sekarang. Dan daftar ini pun disahkan Paus Pius V ketika menetapkan Rosario sebagai doa yang sah pada tahun 1569.  

Andre: Ada penambahan peristiwa pada doa Rosario yaitu Peristiwa Cahaya, apa benar seperti itu Suster dan jikalau benar mengapa ada penambahan peristiwa seperti itu ?
Sr. Marta: Berdasarkan Enskilik Marialis Cultus dari Paus pendahulunya, yang membicarakan tentang Rosario sebagai ringkasan Injil, Paus Yohanes Paulus II dalam Enskilik Rosarium Virginis Mariae, merasa perlu melengkapi pola baru pada pola rosario yaitu peristiwa Terang. Paus mengatakan “Agar Rosario menjadi ringkasan Injil yang lebih utuh, tepatlah ditambahkan renungan tentang peristiwa-peristiwa amat penting dalam pelayanan Yesus di hadapan umum antar pembaptisan dan sengsaraNya. Peristiwa-peristiwa baru ini ditempatkan sesudah renungan sekitar inkarnasi dan kehidupan Yesus yang tersembunyi (peristiwa gembira) dan sebelum renungan yang berpusat pada sengsaraNya (peristiwa sedih) dan kenangan akan kebangkitanNya (peristiwa mulia). Jadi penambahan peristiwa baru ini dimaksudkan untuk memberi kesegaran dan untuk mengobarkan minat baru terhadap doa rosario dalam spritualitas kristiani sebagai jalan lurus menuju lubuk hati Yesus, samudera sukacita dan terang sengsara dan kemuliaan."      

Andre: Sebetulnya apa perbedaan antara Bulan Rosario dan Bulan Bunda Maria? Karena pada umumnya umat Katolik banyak yang tidak mengerti antara Bulan Rosario dan Bulan Bunda Maria, banyak dari mereka yang menganggap bahwa bulan Oktober ini adalah Bulan Bunda Maria.
Sr. Marta: Jelas berbeda ya. Bulan Maria diperingati setiap bulan Mei (31 Mei), untuk memperingati bunda Maria mengunjungi Elizabeth saudarinya. Peristiwa ini perlu dimaknai oleh gereja bahwa Maria karena imannya, dipilih Tuhan sebagai jalan keselamatan yakni mengandung oleh Roh Kudus dan melahirkan Yesus Sang Juru Selamat. Kunjungannya kepada Elizabeth merupakan pewartaan kabar gembira, perjumpaan iman karena Elisabet menyambutnya dengan salam khusus, dan bayi yang dikandungnya pun melonjak kegirangan, sedangkan bulan Rosario (7 oktober) seperti yang telah dijelaskan di awal acara tadi untuk memperingati Bunda Maria yang diangkat oleh Gereja sebagai Ratu Rosari.

Theo: Pak Paul, anda sebagai warga paroki, menurut anda kegiatan-kegiatan apa saja yang sebaiknya dilakukan di lingkungan paroki dalam memperingati bulan Rosario ini?
Paulleta: Kegiatan-kegiatan itu seperti: tentunya menggiatkan doa rosario di kelompok-kelompok kring, kelompok kategorial, kegiatan kerohanian disekolah. Tapi sebenarnya bukan hanya doa rosario yang digiatkan, melainkan kesempatan untuk menimba spritualitas Bunda Maria, misalnya dengan meneladani imannya, keterbukaannya kepada kehendak Allah, kesetiaannya mendampingi Yesus sampai disalib, dan sebagainya. Hal ini dapat direnungkan dalam kegiatan rekoleksi, retret, ceramah atau sharing iman.

Andre: Mengapa Umat Katolik memperingati Bulan Rosario?
Sr. Marta: Jadi Rosario merupakan sarana doa untuk merenungkan peristiwa-peristiwa keselamatan yang dikerjakan oleh Allah melalui Yesus. Sambil berdoa rosario kita merenungkan misteri-misteri kehidupan Yesus sejak dari kandungan hingga naik ke surga. Dari setiap peristiwa keselamatan tersebut terlihat bahwa peranan Yesus dan Maria, ibuNya adalah tak terpisahkan. Peristiwa keselamatan inilah yang penting untuk kita peringati setiap tahun, untuk memperdalam iman kita akan kasih Allah, terutama dengan merenungkan peristiwa-peristiwa dalam rosario. Maka sebenarnya kalau kita berdoa rosario tidak cukup hanya mendoakan Salam Maria 53x dan Bapa Kami 6x, tetapi sambil mendaraskan doa-doa itu kita merenungkan setiap peristiwa yang kita doakan.       

Theo: Seperti yang kita ketahui sarana yang biasa digunakan dalam doa Rosario adalah untaian biji-bijian yang bentuknya menyerupai kalung. Apa makna Biji rosario itu?
Sr.Marta: Pada awalnya, biji-biji itu sekedar alat hitung untuk menandai alur Salam Maria. Namun biji itu juga dapat menjadi symbol yang lebih dalam. Perlu diperhatikan, biji-biji itu menyatu pada salib. Dari sini alur doa dimulai dan diakhiri. Hal ini melambangkan kehidupan dan doa orang beriman yang terpusat pada Kristus. Segala sesuatu dimulai dari Dia, tertuju kepadaNya dan lewat Dia, dalam Roh Kudus sampai kepada Bapa. Beato Bertolo Longo (seorang rohaniwan) melihat untaian biji-biji itu ibarat “rantai” yang menghubungkan kita dengan Allah. Sebuah rantai yang halus, karena haluslah ikatan kita dengan Allah yang adalah Bapa kita juga. Ia adalah sebuah rantai “putrawi” yang menjadikan kita serasi dengan Maria, hamba Tuhan (Luk 1:38), dan lebih2 dengan Kristus yang walaupun dalam rupa Allah, menjadikan diriNya seorang “hamba” karena kasihNya kepada kita (Flp2:6-7). Untaian biji-bijian itu akhirnya adalah lambang ikatan relasi dan persaudaraan yang menyatukan kita semua dalam Kristus.

Andre: Jika ada beberapa umat yang berdoa rosario tidak menggunakan untaian rosario, apakah hal ini dapat dibenarkan? 
Sr. Marta: Hal ini tidak masalah. Karena Untaian Rosario itu hanyalah sarana yang membantu kita dalam mendaraskan doa Rosario. Apabila tidak ada manik-manik Rosario, kita masih dapat menggunakan jari-jari kita untuk menghitung 10 Salam Maria. Adalah jauh lebih baik jika kita berdoa Rosario tanpa menggunakan untaian rosario, daripada sama sekali tidak berdoa Rosario. 

Theo: Apakah ada ketetapan baik itu peristiwa gembira, mulia maupun sengsara yang dibawakan pada hari-hari tertentu?
Sr. Marta: Ya memang seperti itu. Jadi pada umumnya, Peristiwa Gembira kita renungkan pada hari Senin dan Sabtu, Peristiwa Cahaya pada hari Kamis, Peristiwa Mulia pada hari Rabu dan Minggu. Tetapi, hal tersebut ditetapkan hanya sebagai pedoman umum. Artinya,peristiwa yang di renungkan itu tidak baku; kita bebas memilih peristiwa mana yang hendak kita renungkan atau kita anggap cocok untuk situasi tetentu. Misalnya saja, pada Masa Paskah kita cenderung merenungkan peristiwa Mulia dan bukan peristiwa Sedih. Contoh lain pada saat seorang anggota keluarga meninggal, kita tidak akan merenungkan peristiwa gembira meskipun itu hari Senin misalnya.

Theo: Baik suster, bagaimana ada umat yang pada saat pelantunan doa rosario tertidur. Bagaimana mengatasi hal ini ? (mengingat Rosario mendaraskan Salam Maria secara terus menerus)
Sr. Marta: Sebenarnya hal yang paling penting di sini niat dan usaha. Apabila pikiran kita menerawang atau bahkan kita tertidur saat berdoa Rosario, jangan berputus asa dan marah kepada diri sendiri. Sebaliknya, bawa semua pelantunan dan kelemahanmu itu dalam doa.

Andre: Kalau untuk penggunaan Rosario sebagai kalung, gantungan di mobil, dan sebagainya, apakah hal itu dibenarkan?
Sr. Marta: Hal itu tidak salah. Karenakan Rosario sudah diberkati, jadi kehadirannya membantu meyakinkan pemakai/pemilik bahwa ia tidak berjalan sendiri melainkan bersamaNya.  

Andre: Seandainya Berdoa Rosario di dalam perayaan misa apakah hal ini juga dibenarkan?
Sr. Marta: Jadi Ekaristi Kudus adalah doa yang paling Agung dan tinggi tingkatnya; semua umat beriman diharapkan ambil bagian di dalamnya secara khidmat dan khusuk. Tetapi, memang dalam kalangan generasi tua memang ada kebiasaan seperti itu, mengingat pada masa lalu Ekaristi dipersembahkan dalam bahasa Latin yang tidak dipahami umat, sehingga mereka berdoa rosario.   

Theo: Apakah doa Rosario itu harus didoakan lengkap 5 peristiwa?
Sr. Marta: Idealnya, doa Rosario itu didoakan 15 peristiwa lengkap, seperti yang biasa dilakukan orang pada zaman dahulu. Tetapi sekarang didoakan 5 peristiwa saja. Namun demikian, umat boleh saja mendoakan rosario secara tidak lengkap, misalnya hanya 3 peristiwa saja bila keadaan tidak memungkinkan.   

Theo: Jika kita membicarakan Rosario pasti erat hubungannya dengan Bunda Maria, karena melakukan devosi kepada Bunda Maria itu dilakukan dengan berdoa Rosario. Jadi siapa Bunda Maria sehingga Gereja mengakui dia sebagai Bunda Allah?
Sr. Marta: Kalau dilihat dari garis keturunan, Bunda Maria adalah anak dari Yoakim dan Anna, tunangan Yusuf dan Ibu Yesus. Namun seperti yang kita ketahui bersama kita mengenal bunda Allah dan Bunda Gereja. Maksud Bunda Allah di sini karena Katolik percaya bahwa Allah tidak terikat oleh suatu kewajiban apa pun untuk memilih seorang ibunda dan segala sesuatu yang berhubungan denganNya. Dengan demikian, ia memilih untuk memberikan kepada Maria kuasa atas diriNya yang hanya dapat dinyatakan dengan cinta. Gereja Katolik percaya bahwa dalam memilih ibundaNya, Putera Allah memilih untuk memberikan kepadanya kuasa atas kehendakNya yang karena kasih senantiasa dimiliki oleh seorang ibu yang baik bagi anaknya.

Andre: Kalau maksud Maria sebagai Bunda Gereja bagaimana Suster?
Sr. Marta: Dia Bunda gereja karena berkaitan dengan peristiwa sesudah Yesus wafat, para rasul dan Bunda Maria berkumpul untuk berdoa menanti kedatangan Roh Kudus. Akhirnya Roh Kudus turun kepada Para Rasul dan sesudah itu lahirlah Gereja perdana. Menjelang Yesus wafat juga sempat menyerahkan Maria kepada Yohanes sebagai Ibu.   

Andre: Menurut Pak Paul pribadi hal apa yang menyebabkan anda kagum kepada sosok kepribadian Bunda Maria?
Pauletta: Saya  kagum kepada Bunda Maria itu karena fiatnya yang mengatakan demikian : “Aku ini hamba Tuhan, terjadilah kepadaku menurut perkataanMu” hal ini menunjukkan keberanian Bunda Maria didalam menyerahkan dirinya kepada Tuhan yang luar biasa. Karena setelah kita telusuri peristiwa hidup bunda Maria terjadi banyak kejutan-kejutan yang menggoncangkan iman. 

Misalnya saat melahirkan Yesus, mengungsi ke Mesir, hidup puluhan tahun di Nazareth, mengikuti Yesus yang ditolak di bait Allah, sampai puncaknya saat mengikuti Yesus di jalan salib hingga wafatNya. Dan Dia mendapat pertanyaan seperti ini pada saat itu “Inikah yang dikatakan ibu Yesus sang Mesias ?” namun Maria menerima semuanya itu dan merenungkan serta menyimpan dalam hatinya.     

Theo: Suster, bagaimana tujuan dan maksud kelompok Legio Maria didalam penyampaian devosi kepada Bunda Maria ?
Sr. Marta: Jadi maksud tujuan dari kelompok legio Maria disini. Mereka sebagai kelompok doa yang menamakan diri sebagai prajurit-prajurit Maria, yang bertujuan untuk menguduskan diri sendiri dan sekaligus menguduskan sesama. Didalamnya sangat ditekankan disiplin dalam berdoa dan merasul.

Andre: Suster selain doa Rosario yang kita bahas pada malam ini adakah doa lain yang juga merupakan devosi kepada Bunda Maria ?
Sr. Marta: Tentu ada. Doa-doa itu seperti: Doa Angelus (Malaikat Allah), Novena Tiga Salam Maria, dan Litani Bunda Maria.

Andre: Bapak Paul, sebagai seorang yang aktif didalam Kelompok Legio Maria, tentunya anda tau tempat ziarah/gua Maria di daerah ini?
Pauletta: Ya, ada beberapa tempat yang pernah saya singgahi seperti Gua Maria Bukit Rahmat atau yang lebih dikenal dengan sebutan Putak, Gua Maria di jalan raya Balikpapan-Samarinda km 45 dan juga satu lagi Gua Maria di daerah Amborawang.  

Andre: Suster, berdasarkan pengalaman nyata penghayatan iman dengan Devosi kepada Maria sangat membantu umat dalam perjalanan menuju gerbang kebahagiaan di hadirat Bapa. Jadi mengapa bentuk kebaktian seperti itu tidak termasuk dalam sakramen ? 
Sr. Marta: Tidak setiap bentuk kebaktian yang menghubungkan kita dengan Allah masuk dalam sakramen. Sakramen adalah sakramen dan devosi adalah devosi. Pengertian sakramen itu khusus. Sakramen adalah tanda kelihatan (berupa kata dan perbuatan) yanug benar2 memberikan rahmat yang ditandakan kepada si penerima, asalkan dia siap untuk menerimanya. Sakramen secara amat efektif menyampaikan rahmat keselamatan dari Allah. Ada tujuh sakramen yang diakui Gereja sebagai sakramen yang diadakan oleh Yesus Kristus sendiri. Justru karena diadakan oleh Yesus sendiri, maka nilai sakramen mengatasi nilai devosi. Asal disertai pengertian dan penghayatan yang sama, nilai menerima sakramen tentunya lebih luhur daripada tidak melakukan devosi.    

Theo: Anda adalah warga dari paroki St Petrus dan Paulus dahor ya. Kalau untuk di gereja Dahor sendiri bagaimana rutinitas khusus didalam menyambut bulan Rosario ini?    
Pauletta: Kalau untuk paroki Dahor sendiri dan saya rasa ini juga sama dengan di paroki-paroki lainnya. Tentunya doa rosario tidak hanya dilakukan pada bulan Rosario saja tetapi di bulan2 lainnya juga kami sering mengadakan doa Rosario di lingkungan/kring, baik itu dalam doa syukuran maupun ujud-ujud doa lainnya. Tetapi memang frekuensinya saja yang berbeda khusus pada Bulan Oktober ini kami lebih dianjurkan untuk berdoa Rosario.

Theo: Untuk kelompok doa Legio Maria sendiri bagaimana? 
Pauletta: Untuk Legio Maria juga sama setiap hari senin mulai jam 16:00 sampai dengan jam 17:30 kita mendaraskan doa Rosario baik itu peristiwa gembira, peristiwa sengsara dan peristiwa mulia.  

Theo: Baik Suster ini pertanyaan saya yang terakhir. Bagaimana minat umat untuk bergabung didalam kelompok doa Legio Maria? Untuk berdoa kepada Bunda Maria?
Sr. Marta: Nampaknya umat memang kurang berminat bergabung dalam kelompok Legio Maria. Ada beberapa penyebab misalnya karena belum mengerti secara mendalam apa itu Legio Maria, atau takut dengan aturan-aturan dan ikatan-ikatan dalam sistem Legio Maria, tidak punya waktu, dan sebagainya. Padahal menjadi anggota Legio Maria mempunyai banyak kesempatan untuk mengembangkan hidup rohani, merasul dan terlibat dalam kegiatan menggereja. (tflw)


Aksi

Information

9 responses

13 03 2007
reta

mengapa bulan maria diperingati 2 kali setahun? dan mengapa kita harus mengunjungi gua maria dan berdoa rosario? kenapa agama lain mengatakan kita menyembah maria dan apa pula manfaat dari patung bunda maria didalam gereja?????????????

3 04 2007
mer

kenapa mengagungkan maria.dia kan bukan tuhan,,,,bukan rasul…

3 04 2007
mer

cobalah anda telusuri hidup anda…dengan benar…maria manusia biasa…bukan tuhan…………………………n………………n

21 05 2007
Reza

Jangan lupa, Maria yg memohon Yesus membuat mukjizat pertama merubah air menjadi anggur, walaupun saat itu Yesus berkata kalau waktunya belum tiba. Tapi akhirnya Dia mengabulkan permohonan ibu-Nya. Seringkali kita minta tolong sama teman untuk mendoakan kita…sekarang kita memohon Bunda Maria untuk mendoakan kita.

12 06 2007
Metodius Sarumaha

Disadari atau tidak disadari, ternyata banyak orang di dunia ini, kalau mau mengikuti suatu testing atau ujian, melamar suatu pekerjaan, mau menikah, mau melahirkan anak, orang tuanya sakit, mau minta bantu di doakan oleh teman atau sahabat.”Kalian bantu aku dengan doa kalian”, begitu sering kita dengar. Pertanyaan : Mengapa kita mau meminta bantuan doa dari teman atau sahabat kita ? Keyakinan apa yang kita miliki pada saat itu sehingga kita merasa bahwa kalau kita dibantu dalam doa kita akan berhasil ? Pada hal teman atau sahabat kita bukan rasul seperti Petrus, belum dinyatakan sebagai orang kudus seperti Santo Antonius, tapi heran mengapa kita mau meminta bantuan doa dari mereka ? Bukankah itu suatu pertanda bahwa kita yakin kalau orang berdoa kepada Tuhan dengan penuh iman, doanya akan di dengarkan atau dikabulkan Tuhan? Secara nyata dan historis, siapakah yang sudah terjamin dekat dengan Tuhan? Siapakah yang sudah tercantum namanya dalam Sabda Tuhan sebagai orang pilihan Allah, teman dan sahabat kita atau Maria ibu Yesus? Kalau sudah nyata-nyata dalam sejarah keselamatan manusia, Maria yang dipilih dan dipercayai Allah sebagai satu-satunya wanita yang paling pantas untuk mengandung dan melahirkan Sang Penyelamat dunia, mengapa saya mau ragu-ragu lagi meminta bantuan doanya? Mengapa saya enggan menghormatinya, baik sebagai seorang wanita dan lebih-lebih sebagai bunda Yesus Tuhanku yang selalu mau menerima kehendak Allah dengan iman dan dalam kerendahan hati? Apakah teman-sahabat saya yang saya minta bantu doanya sekarang ini jauh lebih besar iman mereka kepada Allah daripada Maria? Silahkan ambil sendiri pesan yang terkandung dalam komentar singkat ini.

Salamku buat Anda semua. GBU
Metodius Sarumaha

18 06 2007
mote

Jangan marah-marah dong Mer…dengerin tuh Metodius ngomong.. beneran banget…minta didoain ama Bunda Maria..bukan berdoa kepada Bunda Maria…Salam kenal ama semuanya ya…

27 10 2007
falcunix

yup, mohon doa melalui perantaraan bunda maria
salam kenal untuk semua juga ya

5 12 2007
Ernestine

Aku mau mohon doa dari Bunda Maria……ada yang mau membantu aku memberitahu cara terbaiknya?

27 09 2008
vero

Sekedar berbagi (dan khusus ingin menanggapi mer)

Saya menemukan tulisan ini waktu lagi mencari info tentang doa rosario. Saya baru menjadi Katolik. Saya tergerak menjadi Katolik karena kepedulian gereja terhadap persoalan kemanusiaan. Jadi memang tidak mudah untuk menerima sejumlah tradisi dan tata cara liturgis. Tapi jauh-jauh hari saya sudah membuka hati dan pikiran terhadap hal-hal yang baru untuk dipelajari, dengan membuang jauh segala prasangka dan asumsi2 yg negatif.
Awalnya agak sulit juga menerima keberadaan Maria, hingga akhirnya dalam sebuah doa ada sesuatu yang menyentuh saya ketika saya mengucap ‘bunda..’. Begitupun dengan patung. Suatu kali saya berkunjung ke sebuah paroki di kawasan Bandung utara. Tiba2 mata saya tertumbuk pada sederet patung di etalase toko gereja. Dan saya merasakan keharuan itu, entah apa namanya. Pun ketika saya mendapatkan rosario dan patung Bunda Maria sebagai hadiah komuni pertama dari seorang teman, ada keharuan yang sama.
Saya yakin di setiap agama ada nilai-nilai kebaikan yang diajarkan. Dan saya juga yakin Tuhan punya cara sendiri untuk menyentuh setiap hati. Tuhan menyentuh hati orang per orang, secara pribadi. Jadi sungguh tidak bijak ketika ada orang dengan keyakinannya merasa paling benar. Tuhan saja penuh belas kasih, kok kita manusia menghakimi-menganggap ajaran orang lain salah…

salam,
veronika mumpuni

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: